adplus-dvertising

Viral, Uang Pecahan 1.0 Terbit, Bisakah Digunakan?

Ibnu Sina Ali Hakim, telisik indonesia
Selasa, 11 Mei 2021
1415 dilihat
Viral, Uang Pecahan 1.0 Terbit, Bisakah Digunakan?
Pecahan uang 1.0. Foto: Repro Okezone.com

" Uang specimen adalah uang contoh, yang tidak sah untuk alat pembayaran. "

KENDARI, TELISIK.ID - Sebuah video mengenai uang 1.0 viral di media sosial TikTok.

Netizen yang mengunggah uang 1.0 tersebut adalah akun pengguna TikTok @PuspoTV.

“Kalian udah punya belum?” dikutip akun @PuspoTV dalam caption.


Dia melampirkan video yang memperlihatkan uang 1.0 yang memiliki tulisan 'Perum Peruri Specimen'  yang terletak di sudut atas uang kertas tersebut.

Ia juga menuliskan narasi dalam video, “Ngasih THR pake uang pecahan ini lucu kali ya?”.

Baca juga: Mistik: 5 Alat Musik yang Punya Kekuatan Magis

Hingga kini postingan tersebut telah disukai lebih dari 117 ribu pengguna, dan mendapat lebih dari 5 ribu komentar.

Postingan tersebut juga telah dilihat lebih dari 2,7 juta kali.

Lantas sebenarnya apakah uang pecahan 1.0 rupiah tersebut, dan bisakah untuk alat pembayaran?

Sementara itu, Perusahaan Percetakan Uang Republik Indonesia (Peruri) melalui Head of Corporate Secretary Peruri Adi Sunardi menjelaskan, uang kertas pecahan 1.0 dalam video tersebut adalah uang specimen.

Ia mengatakan, uang specimen tersebut tidak bisa digunakan untuk berbelanja.

“Uang specimen adalah uang contoh, yang tidak sah untuk alat pembayaran,” kata Adi, dilansir dari Kompas.com, Selasa (11/5/2021).

Baca juga: Tim Satgas Datangi KPK Minta Dokumen Kasus BLBI

Ia menjelaskan Peruri membuat uang specimen untuk kepentingan internal yang bisa digunakan sebagai alat pemasaran (marketing tools) untuk mempromosikan contoh produk atau uang yang diproduksi oleh Peruri.

Pihaknya menegaskan, berdasarkan UU Mata Uang nomor 7 Tahun 2011 pasal 2 telah disebutkan bahwa mata uang Indonesia adalah rupiah, sedangkan uang specimen bukan uang rupiah.

Adapun ciri uang rupiah menurut pasal 5 UU nomor 7 tahun 2011 uang rupiah memuat paling sedikit:

- Gambar lambang negara “Garuda Pancasila”;

- Frasa “Negara Kesatuan Republik Indonesia”;

- Sebutan pecahan dalam angka dan huruf sebagai nilai nominalnya;

- Tanda tangan pihak Pemerintah dan Bank Indonesia;

- Nomor seri pecahan

- Teks “Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, Negara Kesatuan Republik Indonesia Mengeluarkan Rupiah Sebagai Alat Pembayaran Yang Sah Dengan Nilai …”

- Tahun emisi dan tahun cetak.

Pihaknya kembali menegaskan sebagaimana dijelaskan ciri-ciri Rupiah, uang specimen Peruri sama sekali tidak memuat hal-hal seperti yang disebutkan pada poin 3 di atas sehingga uang tersebut bukan sebagai alat pembayaran. (C)

Reporter: Ibnu Sina Ali Hakim

Editor: Haerani Hambali

TAG:
Artikel Terkait
Baca Juga