adplus-dvertising

Dampak Guyonan Bom, Lion Air Grup Blacklist Seumur Hidup Mantan Bupati Buton Selatan

Deni Djohan, telisik indonesia
Rabu, 22 Juni 2022
2155 dilihat
Dampak Guyonan Bom, Lion Air Grup Blacklist Seumur Hidup Mantan Bupati Buton Selatan
Perencana Ahli Pertama Bandara Betoambari, La Rano ketika dikonfirmasi awak media. Foto: Dheny/Telisik

" Sanksi diberikan menyusul guyonan bom Ketua PDIP Busel itu ketika berada di kabin pesawat Bandar Udara Betoambari, Kota Baubau, menuju Bandar Udara Sultan Hasanuddin, Makassar "

BAUBAU, TEKISIK.ID - Maskapai penerbangan Wings Air akhirnya menjatuhkan sanksi larangan penerbangan seumur hidup bersama Lion Air grup kepada mantan bupati Buton Selatan (Busel), La Ode Arusani.

Sanksi diberikan menyusul guyonan bom Ketua PDIP Busel itu ketika berada di kabin pesawat Bandar Udara Betoambari, Kota Baubau, menuju Bandar Udara Sultan Hasanuddin, Makassar.

Masuknya Arusani dalam daftar hitam Wings Air diungkapkan langsung oleh Perencana Ahli Pertama Bandara Betoambari, La Rano.


"Pihak maskapai sudah jatuhkan sanksi. Kalau tidak salah, Pak Arusani di-blacklist, tidak dibolehkan terbang di maskapai yang sama seumur hidup. Tapi nanti ditanyakan ke pihak maskapainya," kata La Rano, kepada awak media, Selasa (21/06/2022).

Ketika ditanya terkait sanksi yang diberikan pihak bandara terhadap mantan Bupati Busel itu, La Rano mengaku bila kewenangan itu ada pada maskapai Wings Air selaku pihak yang dirugikan. Alasannya, guyon bom La Ode Arusani terjadi di dalam pesawat.

"Sehingga yang berhak melaporkan kejadian itu adalah pihak maskapai penerbangan. Meskipun saat itu pesawat belum lepas landas, masih berada di area Bandara Betoambari," bebernya.

Menurutnya, saat kejadian, otoritas Bandara Betoambari bersama maskapai penerbangan telah melakukan prosedur sesuai mekanisme dengan menurunkan La Ode Arusani dari pesawat. Setelah itu dilakukan interogasi.

Baca Juga: Gali Bakat dan Potensi Pelajar Melalui O2SN

Berhubung pihak bandara belum memiliki Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS), maka kasus itu kemudian didorong ke kepolisian.

Ditanya apakah otoritas Bandara Betoambari tidak mengajukan laporan resmi atas kejadian tersebut, La Rano kembali menegaskan bahwa dalam kasus itu, maskapai penerbangan adalah pihak yang dirugikan, sehingga kewenangan melapor ada pada pihak maskapai.

"Jelas melanggar dan (guyon bom) perbuatan pidana. Karena terjadinya sudah di atas pesawat, jadi kewenangan maskapai. Kalau kami sudah melakukan sosialisasi dengan memasang pengumuman dan imbauan di beberapa lokasi dan media sosial, biar masyarakat tahu," jelas La Rano.

Menurut La Rano, kasus guyon bom mantan Bupati Busel, Arusani, adalah kasus pertama yang terjadi di Bandara Betoambari. Sekira tahun 2020 lalu, kasus pelanggaran penerbangan juga dilakukan salah satu penumpang pesawat dari Bandara Betoambari dengan cara merokok dalam kabin pesawat.

Dalam kasus itu, PPNS dari pusat turun langsung mengawal kasusnya hingga didorong sampai pada proses peradilan. Ironisnya, dalam kasus mantan Bupati Busel ini, pihak bandara tak menurunkan PPNS-nya.  

Sampai dengan berita ini dirilis, pihak Airline Wings Air belum berhasil dikonfirmasi.

Kasus ini sempat sempat menjadi isu nasional karena menarik perhatian publik. Aliansi Pemuda Demokrasi (Alpdem) Baubau ikut memyuarakan melalui aksi unjukrasa di Polres Baubau, Senin (20/6/2022).

Mereka memprotes langkah kepolisian yang dinilai terlalu terburu-buru menghentikan proses hukum kasus tersebut.

"Makanya, kami mendesak Polres Baubau untuk menindak tegas oknum yang membuat gaduh candaan bom sesuai dengan undang-undang penerbangan," terang ketua Alpdem Baubau, Jasmin.

Baca Juga: Ubah Tanggal HUT, Wakil Ketua DPRD Sebut Pj Bupati Muna Barat Paham Sejarah

Ia juga meminta kepada pimpinan PT. Wings Abadi Airlines untuk mengevaluasi kinerja Airport Maneger Wings Air Baubau yang dinilai telah bersekongkol untuk mentolerir perbuatan yang melanggar hukum. (B)

Reporter: Deni Djohan

Editor: Haerani Hambali

Baca Juga