adplus-dvertising

Dewan Kehormatan PBB Akan Bahas Konflik Israel-Palestina Minggu Ini

Ibnu Sina Ali Hakim, telisik indonesia
Jumat, 14 Mei 2021
1546 dilihat
Dewan Kehormatan PBB Akan Bahas Konflik Israel-Palestina Minggu Ini
Serangan Israel ke Gaza. Foto: Repro Reuters

" Kami terbuka dan mendukung diskusi terbuka di PBB. Saya pikir kita akan melihat awal minggu depan. Ini, saya harap akan memberikan waktu bagi diplomasi. "

WASHINGTON, TELISIK.ID - Dewan Keamanan (DK) PBB akan menggelar pertemuan virtual mengenai peningkatan konflik Israel dan Palestina pada Minggu (16/5/2021).

Pertemuan tersebut dijadwalkan ulang usai Amerika Serikat (AS) sempat memblokir rapat darurat DK PBB, yang seharusnya digelar pada hari ini, Jumat (14/5/2021).

Dilansir dari Cnnindonesia.com, AS menyatakan ingin memberikan waktu untuk diplomasi terlebih dahulu. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menekankan bahwa ia tidak memblokir pertemuan, namun hanya ingin mengadakannya di lain hari.


"Kami terbuka dan mendukung diskusi terbuka di PBB. Saya pikir kita akan melihat awal minggu depan. Ini, saya harap akan memberikan waktu bagi diplomasi," tutur Blinken di AS sebelum jadwal baru pertemuan ditetapkan.

Sementara itu, dilansir dari AFP, AS kemudian setuju untuk memindahkan jadwal rapat darurat ke Minggu (16/5/2021), seperti yang diajukan Tunisia, Norwegia, dan China.

Untuk mengadakan rapat, kelima belas anggota DK PBB memang harus sepakat terlebih dahulu. Jika ada satu anggota tak setuju, maka DK PBB tidak dapat menggelar rapat.

Baca juga: Akibat Serangan Israel, 103 Warga Palestina Meninggal Termasuk 27 Anak-Anak

Baca juga: Presiden Turki Aktif Lobi Negara Lain Kutuk Serangan Israel ke Palestina

Sebelumnya, AS yang selama ini menjadi sekutu utama Israel membela serangan yang dilakukan dalam beberapa hari terakhir. Menurut mereka, serangan Israel merupakan tanggapan atas tembakan roket militan Palestina, Hamas.

Namun, Pemerintahan Presiden Joe Biden juga menyampaikan kekhawatiran mereka atas korban sipil yang terus berjatuhan. Sehingga, mereka mengimbau Israel untuk menunda penggusuran warga Palestina di Yerusalem yang menjadi pemicu langsung gejolak tersebut.

DK PBB sendiri sudah menggelar dua pertemuan tertutup untuk membahas peningkatan ketegangan antara Israel dan Palestina dalam sepekan belakangan.

Dalam pertemuan itu, AS sebagai sekutu kuat Israel mencegah upaya DK PBB untuk mengeluarkan pernyataan berisi desakan mengakhiri kekerasan.

Perwakilan AS menyatakan bahwa tim negaranya sedang melakukan diplomasi di balik layar. Menurut AS, pernyataan DK PBB akan kontraproduktif dengan upaya negaranya.

Blinken mengakui memang AS mengirimkan utusannya ke Timur Tengah, salah satu agendanya untuk mendesak Israel untuk menghindari korban warga sipil. (C)

Reporter: Ibnu Sina Ali Hakim

Editor: Haerani Hambali

TAG:
Artikel Terkait
Baca Juga