adplus-dvertising

Kisah John Walker: Pria Amerika yang Gabung Taliban Karena Terkesima dengan Islam

Ibnu Sina Ali Hakim, telisik indonesia
Jumat, 10 September 2021
1161 dilihat
Kisah John Walker: Pria Amerika yang Gabung Taliban Karena Terkesima dengan Islam
Kisah Jhon Walker, pria Amerika yang gabung Taliban. Foto: Repro All that's Interesting

" Dia adalah seorang pejuang Taliban Amerika. Secara keseluruhan, Lindh mengenyam pendidikan layaknya orang Amerika rata-rata "

KABUL, TELISIK.ID - Tak lama setelah invasi Amerika ke Afghanistan pada tahun 2001, pasukan AS menemukan pemandangan yang mengejutkan.

Mereka menemukan seorang pria Amerika yang kurus kering di dalam kamp tawanan perang sekutu. Tetapi pria yang kemudian diketahui sebagai John Walker Lindh dan berusia 20 tahun itu bukan berada di wilayah musuh.

Dia adalah seorang pejuang Taliban Amerika. Secara keseluruhan, Lindh mengenyam pendidikan layaknya orang Amerika rata-rata.


Namun, ketika remaja lain mulai berpikir melanjutkan ke perguruan tinggi, Lindh menjadi semakin terpesona dengan Islam.

Siapa John Walker Lindh?

Dilansir intisari.grid.id dan Reuters, dua puluh tahun sebelum teroris al-Qaeda menyerang John Walker Lindh lahir di sebuah rumah sakit Washington DC.

Ia lahir pada 9 Februari 1981, dan dinamai berdasarkan penyanyi Beatles John Lennon dan Ketua Mahkamah Agung abad ke-19 John Marshall.

Lindh menghabiskan tahun-tahun awalnya di pinggiran kota Maryland bersama orang tuanya, Frank Lindh dan Marilyn Walker, dan dua saudara kandung.

Tapi ketika Lindh berusia 12, hidupnya tiba-tiba berubah setelah menonton film Malcolm X. Dia terpesona oleh diskusi film tentang peziarah Muslim di Mekah dan ingin belajar lebih banyak tentang Islam.

Tahun demi tahun berlalu, eksplorasi Lindh terhadap Islam semakin dalam.

Segera, dia mulai menumbuhkan janggut, mengenakan jubah dan peci, dan meminta teman serta keluarganya untuk memanggilnya Suleyman.

Pada usia 16 tahun, ia masuk Islam. Setahun kemudian, pada tahun 1998, ia berangkat ke Yaman dengan harapan bisa belajar bahasa Arab dan memperdalam imannya.

Bagaimana Seorang Anak Dari California Bergabung dengan Taliban. Di Yaman, John Walker Lindh tidak menemukan apa-apa selain kekecewaan.

Dia kembali ke Marin County setelah 10 bulan di luar negeri pada tahun 1999.

“(Orang-orang di Yaman) tidak ortodoks seperti yang dia pikirkan – mereka tidak seketat yang dia pikirkan,” jelas Abdullah Nana, seorang teman Lindh di sebuah masjid San Francisco.

Tapi Lindh juga tidak betah di California. Sewaktu dia pergi, orang tuanya bercerai. Setelah delapan bulan, merasa kesepian dan gelisah, ia memutuskan untuk kembali ke Yaman pada Februari 2000.

Oktober itu, ia pergi ke Pakistan untuk menghadiri sekolah Islam.

Di sana, Lindh menemukan Taliban.

Sementara itu, orang tua Lindh tidak tahu apa yang terjadi. Mereka terakhir mendengar kabar dari putra mereka pada April 2001 ketika dia mengatakan dia "pindah ke tempat yang lebih sejuk untuk musim panas."

Faktanya, Lindh pernah pergi ke kamp pelatihan al-Qaeda di Afghanistan. Di sana, dia bertemu dan berbasa-basi dengan dalang Osama Bin Laden.

Dia juga menjalani pelatihan untuk belajar tentang senjata, peta, bahan peledak, dan pertempuran di medan perang.

Namun, Lindh mengklaim bahwa dia bersumpah setia pada jihad, bukan al-Qaeda.

Baca Juga: Akurat hingga 95 Persen, Thailand Kembangkan Alat Deteksi COVID-19 dari Keringat Ketiak

Baca Juga: Stasiun TV Korea Selatan Hadirkan Remix Azan, Netizen Indonesia Ngamuk

Dia juga mengatakan bahwa dia menolak untuk berpartisipasi dalam operasi melawan Amerika Serikat atau Israel.

Tetapi apakah dia mengetahuinya atau tidak, operasi seperti itu sudah terjadi. Pada 11 September 2001, teroris al-Qaeda melancarkan serangan di Amerika Serikat.

Penemuan John Walker Lindh di Afghanistan Serangan yang dipimpin al-Qaeda menewaskan hampir 3.000 orang.

Ketika Amerika Serikat dan sekutunya menyusun rencana untuk membalas dendam, mereka melihat ke pemerintah yang dipimpin Taliban di Afghanistan, yang melindungi teroris al-Qaeda.

“Saya berkata kepada Taliban, serahkan mereka, hancurkan kamp-kamp, ??bebaskan orang-orang yang Anda pegang secara tidak adil,” kata Presiden George W. Bush.

“Tapi mereka tidak mendengarkan. Mereka tidak merespons, dan sekarang mereka membayar harganya.”

Pada 7 Oktober 2001, AS meluncurkan Operasi Enduring Freedom.

Pada bulan November itu, Aliansi Utara yang didukung Amerika dari pejuang pemberontak Afghanistan telah menangkap sejumlah pejuang Taliban- termasuk John Walker Lindh. (C)

Reporter: Ibnu Sina Ali Hakim

Editor: Fitrah Nugraha

Artikel Terkait
Baca Juga