Logo Telisik.id

Mengejutkan, Alat Rapid Test China Bikin Orang Negatif Jadi Positif COVID-19

186340 dibaca Mengejutkan, Alat Rapid Test China Bikin Orang Negatif Jadi Positif COVID-19

Mengejutkan! Alat Rapid Test China Bikin Orang Negatif Jadi Positif COVID-19. Foto: Solopos.com

" Sementara ini rapid test tersebut kami tarik dan diganti dengan yang lain."

KENDARI, TELISIK.ID - Sebelumnya  dilaporkan, ratusan orang di Bali dinyatakan positif COVID-19, dengan hasil rapid test yang reaktif.

Namun kemudian terbantahkan dengan hasil tes swab PCR yang lebih valid. Warga di dusun Banjar Seroka dan di Desa Abuan, Bangli, Bali menguji cepat warganya. Keluar hasil rapid test 443 orang positif.

Alhasil, Pemprov Bali melakukan isolasi satu dusun. Ada 1.210 orang warga di Banjar Serokadan. Namun setelah diuji ulang dengan tes PCR, 275 orang malah dinyatakan negatif.

Belakangan diketahui warga Desa Abuan dites dengan alat rapid test bermerek VivaDiag. Alat tes itu merupakan buatan China yang diimpor PT Kirana Jaya Lestari.

Kepala Dinas Kesehatan Bali Ketut Suarjaya mengatakan bahwa, pihaknya memberi alat rapid test Corona COVID-19 tersebut. Bahkan ada 4.000 unit.

Baca juga: Dampak Broadcast Informasi COVID-19 Melalui WhatsApp Terhadap Kecemasan

"Sementara ini rapid test tersebut kami tarik dan diganti dengan yang lain," katanya dikutip vivanews.com.

Alat tes itu untuk sementara tak lagi digunakan. Alat swab merek Vivadiag tersebut tengah diperiksa oleh Kementerian Kesehatan.

Bahwa adanya perbedaan hasil tes cepat itu akan ditunjukkan dari pemeriksaan yang dilakukan Kemenkes. Menurut dia, merek VivaDiag sendiri ada dalam daftar yang dicantumkan resmi oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19. Belakangan muncul bantahan soal alat tes itu tercantum resmi.

VivaDiag menjadi salah satu alat test yang direkomendasikan oleh BNPB. Dalam daftar rekomendasi rapid diagnostic test (RDT) antibodi Corona COVID-19 per 21 April 2020. Merek VivaDiag berada pada urutan ke-13.

Alat tes tersebut diproduksi oleh VivaChek Biotech (Hangzhou) Co.Ltd dan diimpor oleh PT Kirana Jaya Lestari. Bahkan PT Kirana Jaya Lestari mendapatkan rekomendasi pembebasan bea masuk dan pajak impor pada akhir Maret 2020.

Baca juga: Satu PDP Rapid Tes Positif Meninggal Dunia

Di Eropa sendiri, alat yang berasal dari China kebanyakan diragukan keakuratannya beberapa alat uji China yang dipasarkan di luar negeri, yang dijual  tanpa persetujuan China. Kemudian, dipertanyakan oleh otoritas kesehatan Eropa.

Spanyol menarik sejumlah alat uji cepat yang dibuat oleh perusahaan diagnostik China Shenzhen Bioeasy Biotechnology setelah produk tersebut ditemukan memiliki sensitivitas rendah, yang berarti mereka tidak dapat mendeteksi infeksi secara memadai.

Bioeasy membantah dan menjelaskan jika pembacaan yang tidak akurat bisa jadi karena sampel tidak dikumpulkan dan diproses dengan benar. Dalam pernyataan itu, Bioeasy mengatakan gagal berkomunikasi secara memadai dengan klien tentang cara menggunakan alat uji itu.

Berbeda dengan India, terpaksa membatalkan pesanan alat uji cepat (rapid test) COVID-19 dari China setelah ditemukan alat yang rusak. India juga menarik perlengkapan uji cepat virus yang sudah digunakan di beberapa negara bagian.

Baca juga: Begini Penjelasan UAS Soal Salat Idul Fitri di Rumah Saat Pandemi

Dikutip dari laman BBC News, alat uji cepat COVID-19 ini disinyalir dapat mendeteksi antibodi dalam darah yang mungkin terinfeksi virus tersebut dengan waktu sekitar 30 menit untuk melihat hasilnya.

Tentu tes tersebut dapat membantu pihak petugas untuk cepat memahami skala infeksi di wilayah tertentu.

Namun, menurut banyak ilmuwan, rapid test tersebut tidak dapat menguji virus Corona dalam tubuh atau digunakan untuk mendiagnosis COVID-19 pada pasien. Kit tes tersebut juga juga gagal dalam pemeriksaan kualitas oleh Dewan Penelitian Medis India (ICMR).

Sebelumnya, negara bagian di India mendorong ICMR untuk mengizinkan pengujian dengan kit uji cepat COVID-19. ICMR yang awalnya menolak, akhirnya membuka jalan dengan mengimpor kit dari dua perusahaan China.

Sayangnya, setelah diimpor, kit uji cepat COVID-19 hanya memiliki tingkat akurasi sekitar 5 persen.

Baca juga: Bagikan Paket Berisi Sampah, YouTuber Ferdian Paleka Ditangkap

India bahkan menggunakan kit uji coba tersebut kepada pasien yang sudah positif, namun hasil tes malah menunjukkan hasil 'negatif'.

Sementara itu, pihak China telah menolak klaim India atas tes kit yang rusak.

"Kualitas produk medis yang diekspor dari China diprioritaskan. Tidak adil dan tidak bertanggung jawab bagi individu-individu tertentu untuk menyebut produk-produk China sebagai 'salah' dan melihat masalah dengan prasangka yang belum terjadi," ujar juru bicara kedutaan besar China Ji Rong dikutip dari detik.com.

Reporter: Muhammad Israjab

Editori: Sumarlin

Loading...

Post Tags:

Copyright © 2019 telisik.id . All rights reserved.

Main Menu

Beranda

Rubrik

News
Metro
Kasus
Peristiwa
Sosok
Cerita
Sehat
Foto
Video