adplus-dvertising

Pertama di Dunia, Jantung Babi Dipindahkan ke Tubuh Manusia

Ibnu Sina Ali Hakim, telisik indonesia
Kamis, 13 Januari 2022
402 dilihat
Pertama di Dunia, Jantung Babi Dipindahkan ke Tubuh Manusia
Ahli bedah Bartley P. Griffith bersama pasiennya, David Bennett, awal Januari 2022 sebelum operasi transplantasi jantung babi. Foto: Repro BBC.com

" Prosedur terobosan itu menawarkan harapan bagi ratusan ribu pasien dengan gagal organ jantung lainnya di dunia "

NEWYORK, TELISIK.ID - Seorang pria Amerika Serikat, David Bennett (57), kini menjadi orang pertama di dunia yang mendapatkan transplantasi jantung dari babi yang telah dimodifikasi secara genetik.

Prosedur terobosan itu telah menawarkan harapan bagi ratusan ribu pasien dengan gagal organ jantung lainnya di dunia.

Transplantasi itu dianggap sebagai harapan terakhir untuk menyelamatkan hidup Bennett, meskipun belum jelas bagaimana peluang jangka panjangnya untuk bertahan hidup.


"Pilih mati atau melakukan transplantasi ini," kata Bennet, sehari sebelum operasi. "Saya tahu prosedur itu berisiko, tetapi ini adalah pilihan terakhir saya," tambahnya dilansir dari BBC.com, Kamis (13/1/2022).

Hal ini menjadikan David Bennett sebagai manusia pertama yang berhasil menerima transplantasi jantung babi pertama.

Operasi delapan jam berlangsung di Baltimore pada hari Jumat 7 Januari 2022 dan David Bennett baik-baik saja pada hari Senin 10 Januari 2022.

Dilansir dari NYpost.com, hal ini disampaikan seorang ahli bedah di University of Maryland Medical Center, Dr. Bartley Griffith.

Baca Juga: Deretan Kota Paling Berdosa di Dunia, Dipenuhi Seks, Judi dan Narkoba

"Ini menciptakan denyut nadi, menciptakan tekanan, itu adalah jantungnya,” kata direktur program transplantasi jantung di pusat medis University of Maryland Medical Center itu.

“Ini berfungsi dan terlihat normal. Kami senang, tetapi kami tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Ini belum pernah dilakukan sebelumnya,” tambahnya kemudian.

Tahun lalu, sekitar 41.354 orang Amerika menerima transplantasi organ, lebih dari setengahnya menerima ginjal, menurut United Network for Organ Sharing, sebuah organisasi nirlaba yang mengoordinasikan upaya pengadaan organ negara.

Tetapi ada kekurangan organ yang akut, dan sekitar selusin orang dalam daftar meninggal setiap hari. Sekitar 3.817 orang Amerika menerima jantung donor manusia tahun lalu sebagai pengganti, lebih banyak dari sebelumnya, tetapi permintaan potensial masih lebih tinggi.

Para ilmuwan telah bekerja keras untuk mengembangkan babi yang organnya tidak akan ditolak oleh tubuh manusia, penelitian dipercepat dalam dekade terakhir dengan pengeditan gen dan teknologi kloning baru.

Transplantasi jantung dilakukan hanya beberapa bulan setelah ahli bedah di New York berhasil menempelkan ginjal babi hasil rekayasa genetika ke orang yang mati otaknya.

Baca Juga: 5 Perkawinan dengan Mahar Paling Mahal di Dunia, Nilainya Menggiurkan

Para peneliti berharap prosedur seperti ini akan mengantarkan era baru dalam kedokteran di masa depan ketika organ pengganti tidak lagi tersedia untuk lebih dari setengah juta orang Amerika yang menunggu ginjal dan organ lainnya.

“Ini adalah peristiwa yang menentukan,” kata Dr. David Klassen, kepala petugas medis dari Jaringan Bersatu untuk Berbagi Organ dan seorang dokter transplantasi, dilansir dari Jurnalsoreang.

“Pintu-pintu mulai terbuka yang akan membawa, saya yakin, pada perubahan besar dalam cara kita menangani kegagalan organ,” imbuhnya kemudian.

Namun dia menambahkan bahwa ada banyak rintangan yang harus diatasi sebelum prosedur seperti itu dapat diterapkan secara luas, mencatat bahwa penolakan organ terjadi bahkan ketika ginjal donor manusia yang cocok ditransplantasikan.

“Peristiwa seperti ini bisa didramatisasi oleh pers, dan penting untuk menjaga perspektif,” kata Dr. Klassen. “Butuh waktu lama untuk mematangkan terapi seperti ini,” imbuhnya. (C)

Reporter: Ibnu Sina Ali Hakim

Editor: Haerani Hambali

Baca Juga