adplus-dvertising

Geram, Jokowi Ancam Reshuffle Menteri Doyan Impor

Fitrah Nugraha, telisik indonesia
Jumat, 25 Maret 2022
344 dilihat
Geram, Jokowi Ancam Reshuffle Menteri Doyan Impor
Presiden RI, Joko Widodo. Foto: Repro portonews.com

" Presiden Joko Widodo atau Jokowi tidak segan memberikan ancaman kepada jajarannya untuk diganti apabila tidak menggunakan anggaran dengan membeli produk-produk dalam negeri "

JAKARTA, TELISIK.ID - Presiden Joko Widodo atau Jokowi tidak segan memberikan ancaman kepada jajarannya untuk diganti apabila tidak menggunakan anggaran dengan membeli produk-produk dalam negeri.

Hal tersebut disampaikan Jokowi saat memberikan pengarahan kepada menteri Kabinet Indonesia Maju, kepala lembaga, kepala daerah se-Indonesia dan Badan Usaha Milik Negara tentang aksi afirmasi bangga buatan Indonesia di Bali, dikutip dari Suara.com - jaringan Telisik.id, Jumat (25/3/2022).

Dari ancaman tersebut, ia pun menyinggung reshuffle saat mengevaluasi kinerja jajarannya di kementerian, lembaga maupun pemerintah daerah (Pemda) yang belanja anggarannya justru digunakan untuk membeli barang impor.


Pemerintah memang mengalokasikan Rp 400 triliun anggaran belanja untuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk 2022.

Akan tetapi, Jokowi mengecek baru digunakan senilai Rp 214 triliun saja.

Ia lantas menyinggung Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) yang baru menggunakan Rp 2 triliun. Padahal anggaran yang diterimanya itu sekitar Rp 29 triliun.

"Ini kelihatannya ada yang enggak semangat di dalam kementerian," kata Jokowi sebagaimana dikutip melalui YouTube Sekretariat Presiden, Jumat.

Jokowi begitu emosi ketika melihat pengadaan barang dan jasa pemerintah pusat dan daerah itu digunakan untuk membeli barang-barang impor. Padahal barang-barang impor yang dibeli itu juga diproduksi di dalam negeri.

Baca Juga: BPOLBF Klaim Presidensi G20 Beri Dampak Positif UMKM di Labuan Bajo

Ia lantas meminta ada peningkatan jumlah barang UKM di daerah untuk segera masuk ke e-katalog.

E-katalog sendiri merupakan aplikasi belanja online yang dikembangkan oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Pemerintah (LKPP).

Aplikasi tersebut menjadi wadah berbagai macam produk yang dibutuhkan oleh pemerintah.

Jokowi menargetkan 1 juta produk UKM masuk ke e-katalog pada akhir 2022. Setelah barang UKM masuk ke e-katalog meningkat, Jokowi memerintahkan Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani untuk melaporkan transaksi yang terjadi.

Kalau ada yang masih rendah, Jokowi tidak segan untuk memotong Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Alokasi Umum (DAU).

Baca Juga: Pemerintah Izinkan Salat Tarawih di Masjid hingga Mudik Lebaran

Kemudian, mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut juga mengancam lakukan perombakan jajaran menteri kalau masih ada yang belum memenuhi target.

"Saya sampaikan ke menteri BUMN, dah ganti dirutnya, ganti, ngapain kita? Kementerian, sama saja tapi itu bagian saya itu. Reshuffle, sudah heeh saya itu, kayak gini enggak bisa jalan, sudah di depan mata uangnya ada, uang, uang kita sendiri tinggal belanjakan produk dalam negeri saja sulit." (C)

Reporter: Fitrah Nugraha

Editor: Kardin

Baca Juga