adplus-dvertising

Wajib Tahu, Ini Langkah Selamatkan Diri dari Bencana Tsunami

Ibnu Sina Ali Hakim, telisik indonesia
Selasa, 14 Desember 2021
1950 dilihat
Wajib Tahu, Ini Langkah Selamatkan Diri dari Bencana Tsunami
Gelombang tsunami menghantam Kota Miyako di Jepang. Foto: Repro Reuters

" Saat terjadi tsunami, permukaan air bisa naik belasan hingga puluhan meter yang menyebabkan banjir dengan kecepatan arus yang tinggi "

KENDARI, TELISIK.ID - Tsunami merupakan gelombang air besar yang terjadi karena adanya gangguan di dasar laut seperti gempa bumi.

Saat terjadi tsunami, permukaan air bisa naik belasan hingga puluhan meter yang menyebabkan banjir dengan kecepatan arus yang tinggi.

Banjir tersebut mampu menjangkau beberapa kilometer dari pantai sehingga dapat mengakibatkan kerusakan dan korban jiwa.


Risiko terjadinya tsunami dapat dideteksi dengan sistem peringatan dini tsunami yang mengamati data perubahan air laut setelah terjadi gempa berkekuatan besar.

Institusi yang berwenang untuk memberikan peringatan tsunami adalah Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Untuk meminimalisi korban jiwa, berikut adalah 10 langkah penyelamatan diri saat teradi tsunami, sebagaimana dilansir Kompas.com dari Buku Saku Tangkap Tangkas Tangguh Menghadapi Bencana dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

1. Setelah terjadi gempa bumi hingga berdampak pada rumah, jangan berupaya merapikan kondisi rumah karena gempa susulan bisa saja terjadi

2. Ketika berada di rumah, tetap tenang dan segera mengarahkan keluarga untuk menyelamatkan diri ke tempat yang lebih tinggi dan aman

3. Tidak semua gempa bumi memicu tsunami, namun jika ada peringatan bahaya dari pihak berwenang mengenai potensi terjadinya tsunami, segera menjauh dari daerah pantai

4. Jika telah sampai di daerah tinggi, tetap bertahan karena gelombang tsunami susulan yang lebih besar bisa saja terjadi

5. Selalu pantau informasi terkait kondisi terkini dari pihak berwenang

6. Jangan kembali ke rumah sebelum keadaan dinyatakan aman

7. Tsunami bisa terjadi tidak hanya sekali sehingga penduduk setempat tak boleh meninggalkan tempat evakuasi sebelum adanya arahan dari pihak berwenang

8. Hindari menyelamatkan diri dengan melewati jembatan

9. Bagi yang melakukan evakuasi menggunakan kendaraan dan terjadi kemacetan, segera tinggalkan kendaraan dan evakuasi diri dengan jalan kaki

10. Jika berada di kapal atau perahu yang tengah berlayar, segera tutup layar dan hindari wilayah pelabuhan

Dalam menghadapi ancaman bencana, kesiapsiagaan adalah salah satu kunci untuk menyelamatkan diri.

Salah satu upaya kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana adalah menyiapkan tas siaga bencana (TSB).

TSB merupakan tas tahan air yang disiapkan untuk anggota keluarga guna berjaga-jaga apabila terjadi bencana atau kondisi darurat.

Tujuan menyiapkan TSB adalah agar bisa bertahan hidup saat bantuan belum datang dan membuat proses evakuasi menjadi lebih mudah. 

Baca Juga: Cara Sehat Konsumsi Kepiting Tanpa Khawatir Kolesterol

Contoh kebutuhan dasar untuk TSB adalah surat-surat penting, pakaian, makanan ringan tahan lama, air minum, kotak obat, ponsel, uang, masker, alat bantu penerangan, dan perlengkapan mandi.

Sementara itu, dikutip dari Nationalgeographic.com, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan saat menghadapi tsunami dan atau gempa bumi. Apa saja?

Persiapan Menghadapi Tsunami:

1. Selalu waspada tsunami saat berada di area pantai.

2. Perhatikan sistem peringatan.

3. Cari tahu rute evakuasi.

4. Pelajari tanda-tanda tsunami, seperti ombak yang terus bertambah tinggi atau gempa.

Baca Juga: Mengenal Laha, Olahan Ikan Mentah Khas Suku Muna

Saat Terjadi Tsunami:

1. Jangan pernah berada dekat sisi laut untuk melihat tsunami datang.

2. Tsunami datang secara berulang, jadi jangan kembali ke lokasi sebelum dinyatakan aman oleh otoritas setempat. (C)

Reporter: Ibnu Sina Ali Hakim

Editor: Haerani Hambali

Artikel Terkait
Baca Juga