adplus-dvertising
Logo Telisik.id

Dugaan Korupsi di BPBD Butur Naik Status Sidik, Kerugian Sementara Rp 250 Juta

1307 dibaca Dugaan Korupsi di BPBD Butur Naik Status Sidik, Kerugian Sementara Rp 250 Juta

Kajari Muna, Agustinus Baka Tangdililing bersama Kasi Pidsus, Sahrir, dan Kasi Intel, Arif Andiono. Foto: Sunaryo/Telisik

" Penaikan status itu dilakukan tim penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Muna setelah menilai bukti-bukti yang dikumpulkan telah mencukupi"

MUNA, TELISIK.ID - Kasus dugaan korupsi pembangunan cincin beton penahan ombak di Desa Wantulasi, Kabupaten Buton Utara (Butur), yang melekat pada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) tahun 2020, statusnya dinaikkan dari penyelidikan ke penyidikan (sidik).

Penaikan status itu dilakukan tim penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Muna setelah menilai bukti-bukti yang dikumpulkan telah mencukupi.

"Hari ini, 22 Juli, kasusnya kita tingkatkan ke penyidikan," kata Kajari Muna, Agustinus Baka Tangdililing, Kamis (22/7/2021).

Dari hasil penyelidikan, ditemukan ada perbuatan melawan hukum yang terindikas menimbulkan kerugian keuangan negara pada proyek yang menelan anggaran sebesar Rp 3 miliar.

"Dugaan sementara kerugian keuangan negara berdasarkan hasil perhitungan internal penyidik sebesar Rp 250 juta," sebutnya.  

Baca Juga: Lansia Asal Malang Ditemukan Tak Bernyawa di Kendari

Baca Juga: Abaikan Rekomendasi DP, Laporan Bupati Busel Terhadap Wartawan Kembali Dilanjutkan

Sementara itu, Kasi Pidsus, Sahrir mengungkapkan, dalam kasus tersebut telah dilakukan pemeriksaan terhadap Kepala BPBD Butur, Yurif Halir, PPK, konsultan, kontraktor, tukang dan operator alat berat.

Dari hasil pemeriksaan ditemukan pekerjaan tidak sesuai RAB. Dimana, campuran pasir dan semen yang seharusnya menggunakan air tawar, malah memakai air asin.

Hal tersebut berdasarkan investigasi langsung tim penyidik di lapangan. Kemudian, ada lagi upah buruh yang belum dibayarkan yang mencapai Rp 200 juta, material Rp 100 juta dan sewa alat berat Rp 80 juta.

"Kerugian sementara yang kami temukan Rp 250 juta itu masuh bisa bertambah. Makanya, kami masih koordinasi dengan BPKP untuk menghitung kerugian riilnya," pungkasnya. (B)

Reporter: Sunaryo

Editor: Haerani Hambali

Copyright © 2019 telisik.id . All rights reserved.

Main Menu

Beranda

Rubrik

News
Metro
Kasus
Peristiwa
Sosok
Cerita
Sehat
Foto
Video