Euro 2024: Gol Telat Ollie Watkins Antar Inggris Tantang Spanyol di Final

Mustaqim, telisik indonesia
Kamis, 11 Juli 2024
0 dilihat
Euro 2024: Gol Telat Ollie Watkins Antar Inggris Tantang Spanyol di Final
Pemain Inggris, Ollie Watkins (kiri) dan rekannya Jude Bellingham, berselebrasi usai mencetak gol penentu kemenangan timnya atas Belanda di semifinal Euro 2024. Foto: Repeo euro.com

" Inggris memastikan melaju ke final Euro 2024 usai menumbangkan Belanda 2-1 di semifinal yang berlangsung di Stadion Signal Iduna Park, Dortmund, Kamis (11/7/2024) dinihari WIB "

DORTMUND, TELISIK.ID – Inggris memastikan melaju ke final Euro 2024 usai menumbangkan Belanda 2-1 di semifinal yang berlangsung di Stadion Signal Iduna Park, Dortmund, Kamis (11/7/2024) dinihari WIB.

Kemenangan Inggris ini ditentukan oleh pemain pengganti Ollie Watkins di masa injury time akhir pertandingan (90+1’). Watkins menerima umpan dari sesama pemain pengganti Cole Palmer dan melepaskan tendangan keras ke sudut kanan gawang Bart Verbruggen.

Inggris mencatatkan rekor lolos ke final Kejuaraan Eropa atau Euro kedua berturut-turut. Edisi Euro 2020 Inggris juga tampil di final namun kalah dari Italia yang keluar sebagai juara.

Inggris selanjutnya bertemu Spanyol di final yang akan dimainkan di Olympiastadion, Berlin, pada Senin (15/7/2024) dinihari pukul 02:00 WIB. Spanyol ke final usai mengalahkan Prancis 2-1.

“Setiap pemain, setiap orang, saya sangat bangga dengan mereka. Anda mungkin mendapatkan lima menit, satu menit, tetapi Anda bisa keluar dan memenangkan turnamen,” kata pelatih Inggris, Harry Kane, setelah pertandingan.

Xavi Simons dengan brilian membawa Belanda unggul terlebih dulu saat pertandingan baru berjalan tujuh menit. Namun Inggris menyamakan kedudukan 11 menit kemudian melalui penalti Harry Kane setelah dilanggar oleh Denzel Dumfries.

Lima menit berikutnya (16’) Inggris memiliki peluang untuk menambah gol ketika Phil Foden berhasil melewati serangkaian tekel pemain Belanda hampir ke garis penalti. Dia akhirnya melepaskan tembakan tapi Dumfries masih bisa menghalau.

Bek tengah Belanda itu menjadi sorotan lagi ketika ia melompat cukup tinggi untuk memanfaatkan bola dari sepak pojok tetapi sundulannya membentur mistar gawang. Inggris lalu membalas dengan tembakan melengkung fantastis oleh Foden namun membentur tiang.

Pendukung Inggris yang kurang puas dalam tiga pertandingan sebelumnya, hampir tidak percaya apa yang mereka lihat. Pendukung Inggris mendominasi suara dukungan kepada timnnya lewat sorakan motivasi meskipun kalah jumlah dari pendukung Belanda.

Phil Foden, Jude Bellingham, dan Bukayo Saka bermain dengan kesombongan yang mereka tunjukkan sepanjang musim untuk klub mereka. Sementara Kobbie Mainoo yang berusia 19 tahun yang luar biasa berlari di lini tengah seperti seorang pejuang.

Baca Juga: Spanyol Tunggu Pemenang Inggris vs Belanda di Final Euro 2024

Itu adalah transformasi yang hampir tidak bisa dipercaya karena tim yang nyaris tidak mengumpulkan tembakan melawan Slovenia, Slovakia, dan Swiss mengirim umpan silang tinggi dan rendah.

Mereka berusaha menguasai bola dan bahkan beberapa umpan lewat tumit di kotak penalti memaksa Bart Verbruggen melakukan tiga penyelamatan.

Belanda memasukkan striker Wout Weghorst untuk babak kedua sementara Inggris memasukkan Luke Shaw tetapi Inggris tampaknya kehilangan energi mereka dengan bermain aman.

Membandingkan pola yang sama di semifinal Piala Dunia 2018 melawan Kroasia dan final Euro 2020 melawan Italia, Inggris saat itu dipaksa mundur setelah mendominasi di babak awal dan itu mengkhawatirkan.

Namun, kali ini pelatih Gareth Southgate mengambil keputusan berani dengan menarik keluar Foden dan Kane, memasukkan Ollie Watkins dan Cole Palmer di menit ke-81.

Terjadi perubahan serangan Inggris yang lebih menekan sejak masuknya Watkins dan Palmer. Palmer berkali-kali memberi ancaman di daerah pertahan Belanda. Umpan Palmer ke Watkins di masa injury time yakni menit ke-90+1 membobol gawang Verbruggen.

“Saya bersumpah atas hidup saya, istri dan anak-anak saya, (di sela-sela) saya memberi tahu Cole bahwa kami berdua akan datang dan Anda (Palmer) akan menjebak saya,” tutur Watkins, yang memenangkan Player of the Match, usai pertandingan.

Gol Watkins ini meruntuhkan ambisi tim asuhan Ronald Koeman. Belanda kini telah kehilangan empat kesempatan di semifinal untuk melaju ke partai puncak sejak memenangkan gelar Euro pada tahun 1988.

“Saya kecewa. Pertandingan dimulai dengan sangat baik bagi kami dan kami mencetak gol. Setelah itu kami memiliki masalah di lini tengah, memungkinkan pemain berbahaya seperti Bellingham dan Foden masuk ke dalam permainan,” kata Koeman.

Saat melihat timnya berada dalam tekanan, Koeman lalu membuat perubahan dan kembali mengontrol permainan.

“Dalam 20 menit terakhir kami merasa kami akan melanjutkan (kontrol permainan). Tapi kemudian gol (kemasukan) datang tepat di akhir (pertandingan),” keluh Koeman, yang turut bermain untuk Belanda saat juara Euro 1988.

Baca Juga: Euro 2024: Koeman Percaya Diri Belanda ke Final dan Inggris Bidik Sejarah

Data dan Fakta:

- Inggris lolos ke final Euro kedua mereka, hanya tiga tahun setelah yang pertama ketika mereka kalah dalam adu penalti dari Italia.

- Inggris adalah tim keenam yang mencapai putaran final Euro berturut-turut setelah Uni Soviet (1960/1964), Jerman (1972/1976, 1976/1980, 1992/1996), dan Spanyol (2008/2012). Lima sebelumnya semuanya memenangkan setidaknya satu kali.

- Harry Kane kini telah mencetak rekor enam gol di Euro babak system gugur, melampaui Antoine Griezmann (Prancis).

- Harry Kane adalah orang ketiga yang mencetak gol di semifinal berturut-turut setelah dua pemain Uni Soviet Viktor, Ponedelnik dan Valentin Ivanov, (1960/1964).

- Inggris hanya kalah satu kali dari 20 pertandingan kompetitif terakhir mereka (Menang 12 Seri 7).

- Simons, pada usia 22 tahun dan 125 hari, adalah pemain Belanda termuda kedua yang mencetak gol di Euro setelah Patrick Kluivert (19 tahun 353 hari ).

- Belanda hanya memenangkan satu dari enam semifinal Euro mereka.

Susunan pemain

Belanda: Verbruggen; Dumfries (Zirkzee 90+3’), De Vrij, Van Dijk, Aké; Schouten, Simons (Brobbey 90+3’), Reijnders; Malen (Weghorst 46’), Depay (Veerman 35’), Gakpo

Inggris: Pickford; Walker, Batu, Guehi; Saka (Konsa 90+3’), Mainoo (Gallagher 90+3’), Beras, Trippier (Shaw 46’); Foden (Palmer 80’), Kane (Watkins 81’), Bellingham. (C)

Penulis: Mustaqim

Editor: Haerani Hambali

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS 

Artikel Terkait
Baca Juga