adplus-dvertising

Mengapa COVID-19 Varian Delta Cepat Menyebar dan Sulit Dihentikan? Ini Ulasannya

Ibnu Sina Ali Hakim, telisik indonesia
Minggu, 25 Juli 2021
586 dilihat
Mengapa COVID-19 Varian Delta Cepat Menyebar dan Sulit Dihentikan? Ini Ulasannya
Pasien terjangkit COVID-19 varian Delta. Foto: Repro Halodoc.com

" COVID-19 varian Delta menyebar dengan begitu cepat, sampai sulit dihentikan penyebarannya. "

KENDARI, TELISIK.ID - COVID-19 varian Delta menyebar dengan begitu cepat, sampai sulit dihentikan penyebarannya.

Menurut penelitian, memang varian baru COVID-19 memiliki tingkat penyebaran lebih tinggi dibandingkan virus Corona pada umumnya.

Hal ini membuat lonjakan kasus COVID-19 terjadi di Indonesia, hingga saat ini. Dilansir dari Daily Mail, para ilmuwan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Provinsi Guangdong, China, mempelajari kasus infeksi mutan Delta (B1,617.2).


Mereka menemukan bahwa virus dalam tubuh pasien yang terinfeksi varian Delta membuat salinan dirinya dengan sangat cepat. Pada saat yang sama, pasien yang terinfeksi varian Delta memiliki masa inkubasi yang lebih pendek dibandingkan dengan strain lainnya.

Ini menjelaskan mengapa varian Delta telah "menyapu" di AS dengan kecepatan yang luar biasa. Jumlah infeksi mutan Delta di AS hanya menyumbang 10?ri total kasus COVID-19 negara itu pada pertengahan Juni.

Tetapi hanya sebulan kemudian, jumlah infeksi mutan Delta di AS menyumbang 83,2?ri COVID-19  kasus baru di negara itu.

Dilansir dari Intisari.grid, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, dalam sebuah studi baru yang diterbitkan online pada awal Juli, para ilmuwan mengamati viral load SARS-CoV-2 pada 62 pasien selama gelombang pertama infeksi varian Delta di Kota Guangzhou, ibu kota China, Tiongkok dari 21 Mei hingga 18 Juni. 

Mereka kemudian membandingkan viral load SARS-CoV-2 dari 63 pasien COVID-19  lainnya yang terinfeksi pada 2020 dengan varian lama.

Para ilmuwan menemukan bahwa ketika seseorang mengalami mutasi Delta, virus pada orang tersebut secara otomatis berkembang biak menjadi banyak salinan dengan kecepatan tinggi, menyebabkannya menyebar ke seluruh tubuh.

Baca juga: Jangan Cemas, 7 Cara Ini Bisa Bantu Anda Turunkan Trigliserida dalam Darah

Baca juga: Awas, 7 Bahaya Terlalu Banyak Makan Daging Sapi

Orang yang terinfeksi varian Delta memiliki viral load 1.000 kali lebih tinggi daripada mereka yang terinfeksi varian lama.

Selain itu, masa inkubasi, dihitung dari paparan virus SARS-CoV-2 dan timbulnya gejala - juga lebih pendek pada pasien yang terinfeksi varian Delta.

Penelitian baru menunjukkan bahwa orang yang terinfeksi varian Delta hanya sekitar 4 hari sebelum mereka akan mengalami gejala umum seperti batuk atau demam.

Orang yang terinfeksi strain lain memiliki masa inkubasi sekitar 6 hari. Hasil penelitian lebih lanjut mendukung klaim bahwa mutasi Delta menyebar 2-3 kali lebih cepat daripada strain asli yang tercatat di kota Wuhan, provinsi Hubei, China pada Desember 2019.

Viral load yang lebih tinggi menunjukkan lebih banyak infeksi dari varian Delta bahkan ketika pasien hanya dalam tahap awal infeksi.

Penularan yang lebih besar dari varian Delta pada tahap pra-gejala menunjukkan perlunya isolasi segera dari kasus yang dicurigai atau kontak dekat dari kasus tersebut sebelum skrining PCR," kata para ilmuwan China.

Varian Delta, pertama kali ditemukan di India pada September 2020, disebut "mutasi ganda" oleh Kementerian Kesehatan India karena membawa dua mutasi: L452R dan E484Q.

L452R adalah mutasi yang mirip dengan yang ditemukan di California, AS, sedangkan E484Q adalah mutasi yang mirip dengan galur Gamma (Brasil) dan galur Beta (Afrika Selatan).

Kedua mutasi ini memungkinkan virus SARS-CoV-2 masuk dan menyebar di dalam sel manusia. (C)

Reporter: Ibnu Sina Ali Hakim

Editor: Haerani Hambali

Artikel Terkait
Baca Juga