adplus-dvertising

Wanita Ini Berhubungan Intim dengan Lumba-Lumba yang Bunuh Diri karena Patah Hati, Kisahnya Bikin Sedih

Ibnu Sina Ali Hakim, telisik indonesia
Kamis, 10 Februari 2022
3967 dilihat
Wanita Ini Berhubungan Intim dengan Lumba-Lumba yang Bunuh Diri karena Patah Hati, Kisahnya Bikin Sedih
Ilustrasi Lumba-Lumba. Foto: Indizone

" Margaret tidak tumbuh dari mimpi tentang suatu hari berkomunikasi dengan binatang "

FLORIDA, TELISIK. ID - Margaret Howe Lovatt baru berusia 20 tahun ketika dia mulai bekerja di laboratorium dengan tujuan untuk memahami lumba-lumba dan mengajari mereka berbicara bahasa Inggris.

Dilansir dari mirror.co.uk, Margaret Howe Lovatt telah mencintai binatang sejak dia masih kecil. Salah satu kenangan pertamanya adalah diberi buku tentang kucing yang bisa berbicara oleh ibunya ketika dia masih kecil.

Ini memicu ketertarikan seumur hidup dengan hewan dan bagaimana mereka berkomunikasi dan membuatnya menjadi bagian penting dari eksperimen yang didanai NASA pada 1960-an.


Margaret menjelaskan: "Itu adalah cerita tentang seekor kucing yang dapat berbicara dan memahami manusia, dan itu membuatku berpikir bahwa mungkin ada kemungkinan ini."

Tidak seperti kebanyakan anak-anak, Margaret tidak tumbuh dari mimpi tentang suatu hari berkomunikasi dengan binatang. Mimpinya menjadi kenyataan pada Natal tahun 1963, ketika dia tinggal di pulau Karibia St Thomas.

Kakak ipar Margaret menyebutkan ada laboratorium rahasia di salah satu ujung pulau tempat mereka melakukan pekerjaan dengan lumba-lumba.

Karena tidak tahan, Margaret, yang baru berusia 20 tahun, harus berkendara ke sana untuk melihat dan dia disambut oleh Gregory Bateson.

Dia adalah direktur lab dan langsung terkesan oleh wanita muda yang datang ke arahnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin terlibat dan akan melakukan apa pun yang dia bisa untuk membantu.

Dia mengizinkan Margaret untuk mengamati lumba-lumba dan menuliskan semua yang dia amati meskipun tidak memiliki pelatihan ilmiah, dia terampil dalam melihat perilaku hewan dan tempatnya dalam penelitian ini dijamin.

Margaret mengingat dengan jelas apa yang dilihatnya saat pertama kali mengamati ketiga lumba-lumba. Dia menjelaskan: "Peter, Pamela dan Sissy. Sissy adalah yang terbesar. Memaksa, keras, dia seperti menjalankan pertunjukan.

"Pamela sangat pemalu dan penakut. Dan Peter masih muda. Dia sudah dewasa secara seksual dan agak nakal," katanya, dilansir Jurnal soreang.

Ketika Margaret pertama kali bertemu dengan trio lumba-lumba, mereka ditempatkan di kolam laut di bawah lab, di mana mereka dapat diamati setiap hari.

Didanai oleh NASA, skema itu untuk menentukan apakah lumba-lumba dapat dilatih untuk memahami, dan berbicara, bahasa Inggris atau tidak.

Tetapi para ilmuwan bertekad untuk melihat lebih dekat makhluk-makhluk itu dan membuat rencana aneh untuk mengawasi mereka dalam kehidupan sehari-hari.

Mereka, bersama dengan bantuan Margaret, mengubah rumah biasa menjadi lumba-lumba domestik dengan membanjirinya dengan air setinggi lutut.

Ini berarti mereka yang mengerjakan proyek tersebut dapat tinggal bersama hewan dan mengamati mereka 24 jam sehari.

Dan saat Margaret menghabiskan lebih banyak waktu dengan makhluk-makhluk agung itu, dia membentuk ikatan yang semakin dekat dengan mereka, terutama Peter.

Baca Juga: Menyedihkan, Di Negara Ini Sejak Bayi Sudah Jadi Budak

Dia menjelaskan: "Peter suka... dengan saya. Dia akan menggosok dirinya sendiri di lutut saya, kaki saya atau tangan saya dan saya mengizinkannya.

"Saya tidak merasa tidak nyaman - selama itu tidak terlalu kasar. Pada awalnya saya akan menempatkan dia di lift dan mengatakan kamu pergi bermain dengan gadis-gadis selama sehari," bebernya.

"Lebih mudah untuk memasukkan benda itu dan membiarkannya terjadi, itu sangat berharga dan sangat lembut, Peter ada di sana, dia tahu bahwa saya ada di sana," ujarnya.

Margaret mengklaim ini menjadi bagian rutin dari studinya, saat dia mencoba mengajari Peter berbicara bahasa Inggris. Dia menambahkan: "Itu seksual di pihaknya - itu bukan seksual pada saya, mungkin sensual," jelasnya.

"Itu hanya akan menjadi bagian dari apa yang terjadi seperti gatal, singkirkan itu, kita akan menggaruk dan kita akan selesai dan melanjutkan," bebernya.

"Saya ada di sana untuk mengenal Peter, itu adalah bagian dari Peter," tandasnya.

Namun, ketika dana eksperimen habis, pasangan itu dipisahkan dan Peter dikirim sejauh 1.000 mil ke laboratorium kecil di Florida. Tapi itu terlalu berlebihan untuk Peter yang tampaknya patah hati, yang meninggal hanya beberapa minggu kemudian dalam tindakan bunuh diri.

"Saya mendapat telepon itu dari John Lilly. John menelepon saya sendiri untuk memberi tahu saya. Dia bilang Peter bunuh diri," kata Margaret kepada The Guardian.

Dokter hewan lab, Andy Williamson, menghubungkan kematian lumba-lumba dengan patah hati, dengan menyatakan: "Margaret dapat merasionalisasikannya, tetapi ketika dia pergi, bisakah Peter? Inilah cinta dalam hidupnya yang hilang," jelasnya.

Baca Juga: 2 Tahun COVID-19, Bill Gates Tulis Buku Cegah Pandemi untuk Dunia

Ric O'Barry, dari organisasi hak-hak binatang The Dolphin Project, juga mendukung deskripsi kematian Peter sebagai "bunuh diri", menambahkan:

"Lumba-lumba tidak otomatis bernapas seperti kita. Setiap napas adalah upaya sadar," tuturnya.

"Jika hidup menjadi terlalu tak tertahankan, lumba-lumba hanya mengambil napas dan mereka tenggelam ke dasar. Mereka tidak mengambil napas berikutnya," ujarnya.

Laboratorium tersebut dibuat oleh ahli saraf Amerika, Dr John Lilly, yang telah mempelajari mamalia laut berotak besar selama bertahun-tahun.

Dia berharap eksperimennya di pulau Karibia akan memungkinkan lumba-lumba membuat suara seperti manusia melalui lubang tiup mereka dan memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dengan manusia. (C)

Reporter: Ibnu Sina Ali Hakim

Editor: Kardin

Artikel Terkait
Baca Juga